Uncategorized

Sakit, Lupa Bawa Dompet, dan Kehabisan Pulsa, Kuota Internet, dan Saldo Gopay

Jumat sore kemarin akhirnya aku beli kartu baru buat internetan. Terakhir beli mungkin sekitar 6 bulan yang lalu, itu pun terpaksa karena lagi ada kerjaan di daerah yang susah sinyal dan sialnya providerku ga ada sinyal sama sekali. Selama hampir dua tahun belakangan aku pake hotspot tetangga, jadi ga ngerasa perlu-perlu amat buang-buang duit buat beli paket internet. Pokoknya kebutuhan akan internetku udah terpenuhi dari sini. Ber season season serial TV favoritku dan ber album-album band favoritku berhasil nangkring di laptop ini atas jasa hotspot tetangga ini. Mana gretong pula woy!! Asik bet lah pokoknya!! Ya biarpun kehalalannya masih diragukan sih karena aku minta username dan passwordnya dari anak tetangga yang pake internet ini juga ehehe. Pokoknya ini adalah nikmat Tuhan yang patut disyukuri. Sebagai sobat qismin, ini semua sangat membantu dari segi finansial.

Sekitar awal Februari kemarin, pas aku ngeposting writing challenge hari ke dua, koneksi internet masih aman-aman aja. Bahkan jam 11 malam aku masih sempet dengerin lagu di Spotify sebelum tidur. Tapi entah kenapa jam 3 pagi aku kebangun terus udah gabisa log in ke hotspot tetangga. Aku pikir lagi error, karena emang kadang sering kayak gitu, tapi palingan ntar siang udah bisa dipake lagi. Yaudah paginya aku paketin internet aja pake pulsa karena emang harus pesen gojek buat berangkat ke kantor. Kalo pulangnya kan emang bisa pake wifi sana.

Hari-hari berikutnya internet tetangga tetep gabisa dipake. Akhirnya aku berniat nanya ke anak tetangga yang dulu ngasih username dan password. Dan ternyata dia selama ini juga ga langgangan!! Dia dikasih passwordnya sama penjaga warung yang kerja di penyedia hotspot ini. Wah kacau ini mah. Kaga bisa pake hotspot tetangga lagi –secara haram.

Sejak ga ada hotspot tetangga hidupku mulai berubah. Ga ada lagi yang namanya nontonin ulang video review makeup dan skincarenya Suhay Salim. Ga ada lagi yang namanya nontonin drum cover pas lagi bosen. Ga ada lagi nontonin videonya brain craft dan SciShow. Kudu nungguin jam 1 malam buat nontonin itu semua, soalnya cuma kuota malamku yang berlimpah ruah. Sejak saat itu aku jadi boros beli pulsa buat internetan. Ini benar-benar berdampak pada perekonomian keluarga. Keluargaku terancam kelaparan gara-gara duitnya pada dipake buat beli pulsa terus. Dan begonya, sampai detik itu aku masih belom kepikiran buat beli kartu baru dengan kuota yang besar biar ga boros pulsa. Sampai akhirnya, beberapa moment menyebalkan yang terjadi minggu ini bikin aku berpikir ulang tentang semuanya.

Moment menyebalkan itu terjadi hari rabu kemarin. Jadi sehari sebelumnya, sekitar selasa sore paket internetku abis. Aku males maketin internet karena pas itu badanku lagi gaenak dan aku pengen istirahat tanpa tergoda internetan. Kalo ada paket pasti jatohnya malah blogwalking kemana-mana. Baru sekitar rabu sore aku maketin internet karena takut ada yang nyariin. PADAHAL MAH GA ADA. Beberapa menit awal hapeku berisik banget sama notif dari whatsapp, line, IG, wordpress, dan email. Pas udah agak tenang akhirnya aku check satu per satu dan ternyata ada email penting tentang program yang pengen aku ikutin yang seharusnya aku baca sejak hari selasa malam. Isinya adalah pemberitahuan interview yang diadain hari rabu siang. Alhasil aku ga dateng, lha emailnya aja baru tak baca menjelang maghrib. Untungnya aku punya kontak whatsapp pengirim email dan tenyata masih dibolehin ikut interview hari kamis jam 9.

Hari kamis pagi, ternyata paket internetku abis karena pas hari rabu sore itu aku cuma maketin 200 MB doang dan udah abis buat nontonin IG story orang-orang. Kampret, gapenting banget. Tapi aku juga update story deng, ehe. Yaudah lah ya, paginya aku paketin lagi karena harus pesen gojek. Dengan bodohnya aku maketin internet 2 kali karena first attempt pulsaku belom kepotong kepotong. Ku kira lagi error kan karena sebelumnya sampai jam 7 pagi emang aku gabisa ngecheck pulsa dan maketin internet. Baru jam setengah 8an aku bisa maketin internet. Karena yang pertama gagal, dengan sotoynya aku maketin lagi beberapa menit kemudian. Tiba tiba pas ada pemberitahuan ternyata aku keitung maketin dua kali. Goodbye my friend. Pulsa terakhirku langsung abis, tinggal 500 perak apa ya.

Aku ga nyangka moment sesepele maketin internet 2 kali bisa bikin aku sesusah itu dikemudian hari. Malam kamisnya, aku dapet pemberitauan interview hari Jumat jam 9. Ini beda sama interview yang kemaren yak. Yaudah lah aku bales kalo aku bakal datang sesuai waktu yang ditentukan. Paginya aku inget sih kalo paket internetku bakal abis pagi ini jam 7 lebih karena emang masa aktifnya cuma 24 jam. Niatnya bakal beli pulsa abis interview aja, soalnya kadang konter pulsa deket rumah baru buka jam 9an. Toh interview gabutuh hape kan, pikirku. Eeeh pas sampe tempatnya ternyata ada semacam psikotest dulu gitu, ngerjainnya suruh lewat hape aja. Mas nya nyodorin secarik kertas berisi username sama password buat log in ke halaman testnya sambil bilang “internet hapenya bisa kan?”. Berhubung aku lagi ga fokus, aku cuma jawab “iya mas”. Aku nangkepnya secarik kertas itu isinya password buat log in ke wifi mereka. Setelah beberapa detik aku liatin, terus aku baru sadar kalo itu bukan password buat wifi. Terus aku bingung lah ya,soalnya mas masnya udah menghilang entah kemana. Lah, terus gimana ngerjainnya?!

Beberapa detik berlalu dengan percuma. Kertasnya kupantengin dengan harapan ada password wifi juga yang tertulis disitu. YA JELAS KAGA ADA LAH. Daripada ga ngerjain akhirnya aku coba ngetok ruangan sebelah, soalnya pas awal datang masnya keluar dari ruangan itu. Eee rejeki anak solehah, alhamdulillah mas nya ada. Abis itu langsung aja aku bilang “mas maaf ternyata hape saya ga ada kuotanya”, untung mas nya dengan baik ngejawab “oh yaudah pake wifi aja”. Alhamdulillah bisa ngerjain testnya, tapi sebelumnya balesin beberapa whatsapp dulu hehehe.

Setelah test selesei, akhirnya aku langsung interview. Pokoknya kelar kelar jam setengah 12an. Aku pengen langsung pulang karena emang lagi gaenak badan. Waktu hari selasa kan cuma gaenak badan, nah rabu malamnya itu aku mulai demam, muntah muntah, dan sakit perut. Masih untung hari kamis kemarin bisa nyempetin interview. Intinya di hari jumat itu aku pengen cepet-cepet sampe rumah soalnya takut sakit perut atau muntah di jalan. Sempet kepikiran mau order gojek aja, tapi gopay ku abis dan aku ga bawa uang cash banyak. DAN GA BAWA DOMPET PULA KARENA AKU BAWA TAS YANG BERBEDA DENGAN TAS YANG AKU BAWA WAKTU INTERVIEW HARI KAMIS. Aku juga ga yakin sih di dompetku yang ketinggalan ada duit cash dalam jumlah besar, soalnya kemarin kamis abis interview aku langsung buru buru pulang dan ga mampir ke ATM. Aku sih gapapa ga bawa dompet selama ada kuota internet, pulsa, atau minimal saldo gopay. Soalnya biasanya aku tetep bawa uang pecahan di pouch kecil yang biasa dipake buat naro kembalian. Masalahnya kali ini tiga tiganya abis semua dan duit receh di dalam pouch cuma 20ribu. Yang 1500 ku pakai fotocopy, dan yang 3500 akhirya ku pake bayar trans untuk pulang. Untung halte trans nya deket sama tempat interviewnya, cuma harus jalan gasampe 100 M. Sebelum naik trans, aku sempet kepikiran mau ke alfamart dulu isi pulsa. Tapi harus jalan agak jauh. Ah yaudahlah ntar turun dari trans di Lapangan Kasihan kan ada alfamart dan banyak konter pulsa juga.

Di dalem trans aku ngecheckin hape mulu. Sok sibuk abis, biar kayak ada yang ngehubungin, padahal mah liatin meme yang ku panen dari thread twitter orang-orang, sambil sesekali mikir “wah udah mau mulai jumatan nih, nanti agak lama ga ya dapet driver gojek ngga ya?”. Btw, dari halte trans ke rumah jaraknya sekitar 2 KM an jadi emang harus ngegojek dulu. Jalan gapapa sih, jaman SMP aku biasanya jalan kaki rame rame. Tapi sekarang kan aku sendirian, lagi sakit pula. Kalo pingsan siapa yang mau nyeret sampe rumah?

Pas udah nyampe di halte tujuan, aku langsung menyadari kalo konter pulsanya tutup. Mampus, lagi pada jumatan apa yak mas mas konternya? Yaudahlah ke alfamart aja. Btw itu posisinya duitku tinggal 15000. Niatnya, yang 6000 mau ku pakai untuk naik gojek. Yang 6500 mau ku pake isi pulsa. Sisanya terserah dah mau buat apaan. Pas lagi muter-muter di dalem alfamart, aku tergoda beli makanan. Kebiasaan emang kudu muter-muter dulu terutama ke bagian per chitatoan dan per parfuman biarpun udah tau kaga bakal beli, orang duitnya ga cukup juga wkwk sedih amat. Masa iya ngutang. Yaudahlah aku beli mie rebus seharga 2200 sama beli pulsa aja. Pas sampe kasir buat bayar mie dan beli pulsa, ternyata kata mas nya “MAAF LAGI GABISA ISI PULSA MBAK”. BUSEETTT GIMANA PULANGNYA WOY. Mie nya tetep ku beli sih, ya masa iya dibalikin, biarpun sebenernya seketika itu juga langsung ga nafsu makan mie.

Aku keluar alfamart dengan tampang cemberut. Disekitar bener-bener lagi ga ada konter pulsa men!! Gimana kaga cemberut. Aku udah coba jalan tapi ga nemu nemu konter pulsa. Mungkin kalo aku maksain jalan agak jauh bakal nemu, tapi siang itu cuacanya lagi panas banget dan badanku lagi gak mendukung buat jalan jauh. Yaudahlah aku nyari tempat duduk aja buat sms ayah minta jemput. Akhirnya aku nemu tukang es coklat dan mengikhlaskan uang yang semula untuk beli pulsa dipake untuk beli es coklat. Udah rejeki mba mba es coklatnya kali ya.

Jadi setelah beli es coklat itu sisa uangku tinggal 6800. Oke ini buat naik gojek cukup sih, tapi pake apa ordernya???? Hmm. Sambil mikir akhirnya aku nulis sms dulu buat ayah yang isinya “yah pulang dari kampus jam berapa? abis jumatan langsung pulang aja dong, kuota dan pulsaku abis, konter pulsa pada tutup semua, alfamart juga lagi gabisa isi pulsa, gopayku kemarin abis lupa diisi, please ya aku nungguin di es coklat sebrang halte takut keburu pingsan”. Sms nya ga langsung aku kirim sih, soalnya aku masih menimbang-nimbang kira-kira siapa yang bisa ku mintain tolong tanpa nunggu lama. Ayah pasti masih jumatan dan jarak dari kampusnya ke tempat aku nunggu mungkin 30 menitan, yang ada aku keburu pingsan. Siapa tau ada orang yang baik hati disekitar situ yang dihapenya ada aplikasi gojek dan mau dimintain tolong orderin gojek dari hapenya. Atau ada yang berbaik hati mau tetheringin.

Kebetulan banget mba mba penjual es coklatnya daritadi mainan hape mulu. Aku samperin aja dan nanya “mba, maaf, ada aplikasi gojek ngga dihapenya?” terus dia bilang “wah gapunya e mba. Kenapa memangnya?”. Untung banget mbaknya nanyain kenapa, jadi aku ada kesempatan untuk ngejelasin kalo aku mau order gojek tapi kuotaku abis dan ga ada konter yang buka. Emang penting sih untuk selalu nanyain “memangnya kenapa?” ketika ada orang nanya sesuatu, kalo gabisa jangan cuma sekedar jawab “engga”. Akhirnya mba ini berbaik hati mau tetheringin hapenya :”) alhamdulillah bisa pulang yeaaaay!!!!

Pas pak gojeknya dateng, aku bilang makasih lagi ke mbaknya karena udah menyelamatkan hidupku. Sebelum naik, duit 6000 buat ongkos udah aku masukin ke saku celana biar ga ribet ngobrak abrik isi tas. Sepanjang perjalanan ga banyak ngbrol sih sama pak gojeknya. Tiba tiba udah mau sampe rumah aja pokoknya. Nah pas udah mau deket, aku raba-raba saku celana buat mastiin keberadaan duitnya. Pas aku pegang, kok duitnya dikit ya? Pas aku itung lagi kok ternyata cuma 4000. Padahal aku yakin banget yang ku masukin beneran 6000. Dua rebuan tiga lembar. Asli. Ga boong. Ya Allah tu duit pake acara ilang segala sih. Terbang kali ya? Huaaaaa 😦

Gara-gara ribet nyariin duit di saku celana, ehhh malah jadi lupa nyuruh berhenti ke pak gojeknya dan akhirnya kebablasan. Puter balik pak, puter balik! Pas lagi puter balik pun aku sibuk nyariin lagi duit di tas, eeeeh kebablasan lagi. Akhirnya puter balik untuk kedua kalinya dan aku minta turun di warung sebelah rumah. Aku langsung ke warung bu Indro dan minjem duit 2000 buat nambahin bayar gojeknya soalnya di dompet yang ketinggalan di rumah emang ga ada uang kecil seingetku. Dan pas ku check ternyata emang ga ada uang karena aku adalah tipe anak yang baru ambil duit kalo pas mau pergi. Ya masa pa gojeknya ku suruh anter ke ATM dulu kan gamungkin. Ya Allah kenapa hari ini gini amat sih.. 😦

adult-alone-autumn-262075

Sampe rumah aku langsung bersih-bersih dan masak mie. Karna berhasil sampe rumah dengan selamat, jadinya aku mau makan mie nya ehehe. Untungnya ga lama kemudian ayah dateng, jadi aku bisa langsung nyeritain semuanya dari awal ampe akhir. Ampe keselek pas lagi makan mie gara-gara ketawa mulu. Ayah juga cuma ngakak sambil ngepuk puk kepalaku dan bilang “yaudah nanti sore beli kartu baru aja dek yang kuotanya gede”. Yeay ayahku emang pengertian.

Mungkin ini hukuman atas dosa yang kuperbuat selama dua taun belakangan ini, pake hotspot tetangga secara gretongan padahal harusnya langganan. Kenapa kok ga langganan? Hmm ya karena aku dan ayahku sama-sama mager buat bilang ke tetangganya. Gajelas banget emang kita.

Semoga ga ada lagi rentetan kejadian menyebalkan kayak gini dikemudian hari.

Advertisements
Standard